, , ,

Patuhi Aturan KPU, NH Instruksikan Tim Relawan Cabut Alat Peraga

by
IMG-20180214-WA0088.jpg

MAKASSAR, – Sebagai komitmen dalam taat aturan regulasi KPU menjelang masa kampanye. Calon Gubernur Sulsel nomor urut 1, Nurdin Halid mengimbau kepada seluruh tim pemenangan dan relawan agar bersama-sama mengikuti aturan itu.

Pasangan Abdul Aziz Qahhar Mudzakkar ini, menunjukkan komitmennya dalam menaati aturan mencabut alat peraga selain yang difasilitasi oleh KPU. Ia menginstruksikan, seluruh alat peraga dapat ditertibkan langsung oleh tim internal, Rabu (14/2/2018).

Baca Juga :   Relawan Danny Pomanto Nyatakan Dukungan ke IYL-Cakka

“Saya sebagai calon gubernur dengan nomor urut satu mengimbau, memerintahkan, serta menginstruksikan kepada seluruh tim pemenangan NH-Aziz maupun relawan, mulai malam ini harus turun untuk mencabut semua alat peraga dan atribut yang berkaitan dengan NH-Aziz dalam rangka kita melaksanakan aturan KPUD Sulsel,” tegasnya, melalui rilis tim media NH-Aziz, kepada Sulselekspres.com.

Hal tersebut diungkapkan NH usai turun langsung dalam menertibkan alat peraga sosialisasi pasangan NH-Aziz di persimpangan Jalan Boulevard-Jalan A. P. Pettarani, dini hari tadi. Ia didampingi oleh sejumlah tim pemenangan, di antaranya, Arfandy Idris, Risman Pasigai, Muhammad Natsir, Irwan Muin, Nasruddin Upel, Rahman Halid, Waris Halid, Agus Halid, dan Rismono Sarlim.

Baca Juga :   Calon Wali kota Taufan Pawe : Kami Hadir Bersama Rakyat

“Ini menjadi komitmen untuk membuktikan bahwa kita taat asas atas segala aturan KPU dalam pelaksanaan pilkada yang demokratis,” tandasnya.

Selanjutnya, menurut aturan yang berlaku, KPUD Sulsel akan memfasilitasi sejumlah kebutusan paslon berkaitan dengan alat peraga kampanye. Setiap kandidat akan dibuatkan masing-masing 5 baliho di setiap kabupaten/kota, 20 umbul-umbul setiap kecamatan dan 2 spanduk di setiap desa/kelurahan.

Baca Juga :   Gandeng Koalisi Rakyat Menangkan DIAmi, Ini Langkah Strategis Relawan Rajawali

Adapun alat peraga yang telah disebar sebelum penetapan paslon, sudah benar-benar harus disterilkan sebelum memasuki masa kampanye Pilgub Sulsel. Proses tersebut berlangsung selama tiga hari, sejak 12 Februari hingga 15 Februari mendatang.

Penulis: Abdul Latif

loading…


Source link