Temuan Tulang Dari 1940 Kemungkinan Milik Amelia Earhart

by

Tulang-tulang yang ditemukan di sebuah pulau terpencil di Pasifik pada 1940 kemungkinan besar adalah milik Amelia Earheart, penerbang legendaris yang hilang, kata seorang pakar antropologi dari Tennessee, Kamis (8/3).

Richard Jantz dalam tulisan di jurnal Forensic Anthropology, mengatakan bukti “cukup meyakinkan” bahwa tulang-tulang tersebut adalah Earhart.

Studi sebelumnya mengenai tulang-tulang yang ditemukan di pulau Nikumaroro menyimpulkan tulang tersebut adalah milik seorang pria.

Tulang-tulang tersebut sudah hilang. Tapi Jantz menggunakan teknik baru untuk mempelajari ukuran tulang yang terekam itu dan mengatakan teknik itu sangat mendukung kesimpulan bahwa tulang tersebut adalah milik seorang perempuan.

“Satu-satunya orang terdokumentasi sebagai kemungkinan pemilik tulang-tulang itu adalah Amelia Earheart.”

Baca: Pencarian Atas Nasib Penerbang Amelia Earhart Diakhiri

Earhart dan navigatornya Fred Noonan hilang di atas laut Pasifik dalam usaha mereka untuk terbang keliling dunia pada 1937.

Banyak teori mengenai apa yang menimpa mereka, termasuk saksi yang mengatakan ia dipenjara oleh Jepang.

Artikel itu berpendapat Earhart “diketahui berada di wilayah Pulau Nikumaroro, ia hilang, dan tulang belulang manusia yang ditemukan sangat cocok dengan Earhart dan tidak cocok dengan sebagian besar lainnya.”

Berdasarkan pengukuran dan analisis forensik lainnya, Jantz menyimpulkan “sampai bukti definitif diajukan bahwa tulang-tulang itu bukan milik Amelia Earhart, argumen yang paling meyakinkan adalah tulang itu adalah miliknya.” [my/ds]

Source link